Aku Terbangun Kaget Melihat Sesuatu Yang Sulit Untuk Diungkapkan

Aku Terbangun Kaget Melihat Sesuatu Yang Sulit Untuk Diungkapkan – Cerita Becek.

Aku Terbangun Kaget Melihat Sesuatu Yang Sulit Untuk Diungkapkan
Aku Terbangun Kaget Melihat Sesuatu Yang Sulit Untuk Diungkapkan

Aku Terbangun Kaget Melihat Sesuatu Yang Sulit Untuk Diungkapkan – Cerita Becek.

Sebut saja aku Gladis. Aku berusia 28 tahun. Aku sudah menikah namun belum dikaruniai anak. Kata orang aku cantik dan memiliki daya tarik. Kadang aku selalu menutup auratku dengan berhijab namun kadang aku juga tak mengenakannya. Aku memang masih dalam tahap penyesuaian untuk benar-benar berhijab.

Kulit putih dan tubuh sintalku selalu aku tutupi dengan pakaian modis ala hijabers atau baju yang sopan jika aku sedang tidak berhijab. Selain wajahku yang cantik aku memiliki payudara yang termasuk besar namun aku tak suka memamerkannya. Aku malah risih dan menginginkan payudara yang berukuran kecil. Entah saat aku mengenakan hijab atau tidak, payudaraku selalu memiliki daya tarik tersendiri dan menjadi santapan para pria nakal. Dasar pria, pikirannya selalu cabul.

Aku merupakan seorang ibu rumah tangga. Sebelumnya aku merupakan seorang wanita karir namun setelah menikah, Mas Reza menyuruhku untuk berada di rumah saja. Mas Reza lah yang berhasil meminangku. Kini usia pernikahan kami memasuki 1 Tahun. Banyak yang bilang kami pasangan yang serasi yang satu cantik dan yang satu tampan. Umurnya pun tak beda jauh dariku. Mas Reza bekerja sebagai pimpinan di sebuah Bank. Secara financial kami bisa dibilang mapan.

Aku Terbangun Kaget Melihat Sesuatu Yang Sulit Untuk Diungkapkan – Cerita Becek.

Aku memang sudah lama berpacaran dengan Mas Reza. Bahkan kami sudah melakukan hubungan terlarang sebelum kami menikah. Mas Reza memang pintar merayu ku dan berhasil menggodaku untuk menyerahkan keperawananku pada saat itu. Mas Reza memang memiliki nafsu sex yang tinggi. Di setiap ada kesempatan, Mas Reza selalu menyetubuhiku, entah itu di rumahku, di rumahnya atau kadang kami menyewa kamar di Hotel. Mas Rezalah yang mengajariku bercinta dari yang tadinya pasif hingga aku aktif bermain dalam bercinta. Namun walau aku sudah mengenal nikmatnya bercinta, hanya dengan Mas Rezalah aku melakukannya. Setelah 5 tahun berpacaran kami akhirnya menikah.

Setelah beberapa bulan tinggal di rumah orang tuaku, akhirnya kami berhasil membeli rumah walaupun berada di pinggiran ibu kota. Rumah minimalis 2 lantai tersebut berada di sebuah Cluster yang di dalamnya hanya ada terdapat beberapa rumah dengan bentuk yang sama tanpa pagar pembatas.

Mas Reza semakin giat bekerja, gairah keintiman kami mulai berkurang seiring dengan beban pekerjaannya yang kian bertambah. Apalagi sekarang Mas Reza selalu pulang malam dan pergi pagi sekali. Karena memang jarak dari rumah ke kantor memang agak jauh. Seperti pada malam ini kulihat suami ku yang berada di sebelahku nampak sudah tertidur pulas. Padahal aku sedang bergairah. Ku pelorotkan celana pendeknya dan ku telanjangi bagian bawah tubuhnya. Kulihat penisnya yang nampak sedang tertidur. Ku pegang batang lemah penisnya itu, ku genggam dan kubelai lalu ku kocok secara perlahan. Secara alamiah semakin lama penisnya terasa mengeras akibat kocokan tanganku. Aku mulai menjulurkan lidahku, kujilati kepala penisnya lalu turun batang penisnya. Lalu setelah itu ku kulum batang penisnya.

Aku Terbangun Kaget Melihat Sesuatu Yang Sulit Untuk Diungkapkan – Cerita Becek.

“Hmmmmm Mah…” suami ku mulai bereaksi dan mulai membuka kedua matanya.
“Aduh mah besok kan papah mesti kerja. Nanti aja pas weekend papah bakalan puasin mamah,” ujar suamiku.
“Pah, mamah lagi on. Please pah sekali saja,” ujarku.
“Ya udah mah maen cepet aja. Mamah aja yang gerak papah capek,” ujarnya.

Aku langsung menurunkan CD ku. Ku angkat gaun tidurku lalu ku posisikan diriku di atas tubuh suamiku dalam posisi WOT (baca:Woman On Top). Liang senggamaku yang sudah basah mulai menyentuh kepala penisnya yang sudah tegang karena ulahku. Ku genggam penisnya dan kuarahkan masuk ke liang memekku sambil kuturunkan tubuhku. “Blessss”
“Hhhhhmmm Pahhhh,” desahku.
Kurasakan penis suamiku sudah masuk seutuhnya tertelan di dalam liang memekku. Aku mulai menggoyangkan pinggulku maju mundur menggoyang penisnya. Penisnya terasa penuh di liang senggamaku. Semakin aku menggoyang pinggulku, rasa nikmat semakin menjalar ke seluruh tubuhku.
“hmmm, ooohhhhh, ahhhhhhhh…”
“Pah, mainin toked mamah dong Pahhhhh jangan tidur terus.”
“Ohhhhhh, Ahhhhhhhhh…”

Aku Terbangun Kaget Melihat Sesuatu Yang Sulit Untuk Diungkapkan – Cerita Becek.

Aku terus menggerakan pinggulku. Sambil satu tanganku meremas-remas payudaraku. Satu-satunya penis yang selalu menusuk di liang memekku itu bergerak mengikuti irama goyanganku.
“Hhhhmmmm Masssss…”
“Bangun Massssss…”
“Entotin aku Masssss…”

Mas Reza mulai terpancing ajakanku. Mungkin dia juga merasakan kenikmatan atas jepitan liang memekku. Mas Reza tampak mulai membangunkan badannya lalu kami pun berciuman dengan ganasnya. Mas Reza mulai aktif bermain. Tangannya mulai menuruni kedua tali gaun tidurku lalu memelorotkannya. Kedua payudaraku tak dibiarkan bergelantung dengan bebas. Tangannya langsung menangkap, meremas-remas dan kadang memilin kedua putingku. Aku semakin bergairah karena mendapat rangsangan darinya.
“Nakal kamu Mah. Kamu harus dihukum,” ujarnya setelah menyudahi aksi ciuman kami.

Aku masih bergoyang dan bibirnya kini mulai mengulum dan menyedot-nyedot putingku. Membuat tubuhku semakin sensitif dan terasa begitu nikmat.
“Ohhhhhhh Pahhh, terus hisap puting mamahhh.. Ohhhh,” desahku.

Aku Terbangun Kaget Melihat Sesuatu Yang Sulit Untuk Diungkapkan – Cerita Becek.

Aku semakin tak tahan. Liang memekku semakin basah saja. Aku sedang mengejar Orgasmeku. Gerakan pinggulku semakin liar dan Lidah Mas Reza semakin menari-nari dan menggelitik di putingku. Aku tak tahan lagi.
“Ohhhhhhhh, ahhhhhhhhhh, ahhhhhhhhh…”
“Pah, aku mau hmmmmm aku mau…..”
“Aku mau sampe pahhhh,” desahku sambil menjambak rambut suamiku.
“Aaaaaaahhhhhhhhhhh…..”

Kurasakan orgasme menerpaku. Rasa nikmat menjalar ke seluruh tubuhku dengan reaksi cairan cintaku yang semakin membanjiri liang memekku. Mas Reza menyadari bahwa aku sudah mencapai klimaksnya, lalu kini dia yang mengambil alih permainan bercinta kami. Aku lalu ditidurinya, dibukanya kedua kakiku lalu mas Reza kini sudah berada di atasku lalu penisnya kembali melesat di dalam liang memekku.
“Ohhhhhhh Pahhhhhh…” desahku.

Mas Reza mulai memompa penisnya di liang memekku. Pinggulnya bergerak maju mundur dengan cepat di liang senggamaku. Mas Reza sepertinya ingin buru-buru menuntaskan permainan cinta kami.
“Plakkkkk Plokkkkkk Plakkkkkkk”
“Ahhhhhhhh, Ohhhhhhh, Ahhhhhhh”
“Ohhhhh mahhhh Papah…..”

Aku Terbangun Kaget Melihat Sesuatu Yang Sulit Untuk Diungkapkan – Cerita Becek.

Kurasakan Penisnya mulai berdenyut di dalam liang memekku. Mas reza sedang mengejar orgasmenya.
“Papah, papah sampeeeee….”
“Ohhhhhhhhhh….”
“crotzzz, crotzzzz, crotzzzz”

Mas Reza pun menumpahkan cairan cintanya di dalam liang memekku.

Aku Terbangun Kaget Melihat Sesuatu Yang Sulit Untuk Diungkapkan – Cerita Becek.

Keesokan harinya…

Samar-samar ku dengar bel rumahku berbunyi. Aku mulai terbangun dari tidurku. Kulihat Mas Reza sudah tak berada di sampingku lagi. Kulihat ke arah jam ternyata sudah menunjukan jam 10 pagi. Ternyata aku kesiangan, tubuhku masih telanjang dan kurasakan ada bercak-bercak sperma di perutku. Mas Reza pasti sudah menggauliku lagi. Aku beranjak dari tempat tidurku. Berjalan cepat ke kamar mandi untuk membilas tubuhku. Lalu ku kenakan gaun tidurku lagi tanpa mengenakan pakaian dalam. Aku terburu-buru karena bel rumah ku terus berbunyi lalu ada suara orang memanggil-manggil namaku.

“Gladisss”
“Ting Tong Ting Tong”
“Iya, sebentar,” jawabku.

Ku buka pintu rumahku, ku dapati Sella dan Mas Baim tetangga rumahku nampak bengong melihat ke arahku. Aku pun mulai tersadar karena sinar matahari tepat ke arahku dan nampak menerangi tubuhku yang masih mengenakan pakaian yang sexy. Aku jadi risih sendiri mendapat tatapan nakal tetanggaku terutama dari Mas Baim yang nampak mesum menatap tubuhku terutama kedua toketku. Aku biasanya selalu mengenakan pakaian sopan. Mungkin baru kali ini Mas Baim melihatku dengan pakaian seperti ini.

Aku Terbangun Kaget Melihat Sesuatu Yang Sulit Untuk Diungkapkan – Cerita Becek.

“Hello Sella, Mas Baim ada apa ya kok malah pada bengong,” jawabku.
“Oh my god Gladis kamu sexy banget say, pantes Mas Reza betah di rumah, mana toket kamu gede banget lagi say,” jawab Sella lalu melihat ke arah suaminya yang nampak masih terbengong.
“Auwwwww….” ujar Mas Baim karena mendapat cubitan dari Sella.
“Mata dijaga ya. Awas ya Pah kalau sampai konak ngeliatin Gladis nggak aku kasih jatah sebulan,” ujar Sella.
“Yah jangan dong Mah. Lagian kan yang ngegoda papah Gladis tuh,” ujar Mas Baim yang tak mau disalahkan.
“Eh enak aja ya Mas Baim,” jawabku sambil tertawa.

Sella lalu mengusir Mas Baim yang nampaknya sedikit kecewa. Kuajak Sella masuk ke dalam rumahku dan kami pun mulai asik mengobrol. Sella ternyata ingin memberiku oleh-oleh karena dia habis berlibur ke Bali bersama suaminya. Sella dan aku memang mulai memiliki hubungan yang dekat. Begitupun Mas Baim dan juga Mas Reza. Mungkin karena kami seusia dan rumah kami juga bersebelahan. Sella tak kalah cantik denganku. Bahkan aku iri dengan tubuh Sella yang nampak proporsional dengan ukuran payudaranya yang pas tidak begitu besar dan juga kecil. Sella sama sepertiku belum memiliki anak dan juga merupakan seorang ibu rumah tangga. Namun yang berbeda adalah pekerjaan suami kami. Mas Reza merupakan pegawai kantoran sedangkan Mas Baim merupakan kontraktor yang bekerja jika memang sedang ada proyek.

Setelah asik mengobrol, Sella kembali ke rumahnya sedangkan aku kembali beraktifitas sebagai ibu rumah tangga. Tak hanya Sella dan Mas Baim saja namun aku juga masih memiliki tetangga yang belum begitu ku kenal. Sebagai warga baru aku memang harus aktif berkenalan dengan para tetanggaku yang lainnya.

Aku Terbangun Kaget Melihat Sesuatu Yang Sulit Untuk Diungkapkan – Cerita Becek.

Seperti biasa, sore ini Mas Reza mengabariku bahwa dia akan pulang malam. Kulihat ke arah luar, hari sudah menjelang sore. Aku bingung mengisi waktuku dengan apa. Memang sudah waktunya aku memiliki anak. Namun Tuhan belum memberikannya. Padahal aku dan Mas Reza selalu mencoba dan aku pun tahu kalender kesuburanku. Aku mulai mempelajarinya semenjak pacaranku dengan Mas Reza sudah tak sehat lagi. Aku tak mau kebobolan apalagi sampai hamil di luar nikah. Apalagi Mas Reza pada waktu itu malas sekali mengenakan kondom. Dasar Pria maunya enaknya saja giliran tekdung pada lepas tanggung jawab.

Akhirnya sore itu kuputuskan untuk berkunjung ke rumah Sella.
“Ting Tong Ting Tong,” bel rumah Sella.
“Sellaaaaaaa,” ujarku.
“Iya sebentar Dis,” jawab suami Sella dari dalam rumah.

Kulihat Mas Baim membukakan pintu rumah. Mas Baim nampak memamerkan tubuh atletisnya dengan lilitan handuk yang menutupi tubuh bagian bawahnya.
“Mau main ya Dis. Masuk aja,” ujarnya.
“Ih Mas abis mandi ya. Sellanya ada di rumah nggak?” tanyaku.
“Ya nih abis mandi, mau dimandiin sekalian nggak Dis. Sella juga lagi mandi tuh,” ujarnya.
“Ih Mas Baim nakal, aduin ke Sella nih,” ujarku.
“Ye, jangan Dis bahaya, kan Mas cuma bercanda. Ya udah masuk aja yuk,” ajaknya.
“Nggak deh Mas. Kalau gitu nanti malem aja aku mainnya,” ujarku lalu kembali ke rumahku.

Aku Terbangun Kaget Melihat Sesuatu Yang Sulit Untuk Diungkapkan – Cerita Becek.

Malam harinya aku kembali bermain ke rumah Sella. Kini aku sudah berada di dalam rumahnya. Ku lihat Sella nampak sedang di pijit oleh terapis pria.
“Mas Baim keluar ya Sell,” ujarku.
“Iya lagi ada penawaran proyek katanya,” jawab Sella.
“Gila berani juga Sella dipijit ma terapis cowok nggak ada suaminya,” ujarku dalam hati.

Namun aku salah sangka. Tenyata terapis itu bukannya cowok tulen, tetapi cowok melambai.
“Sis, ikutan di pijit yuk. Tince jamin ueeeenak dan bikin badan seger,” tawar sang terapis.
“Ya udah Dis. Abis Tince mijit aku, dia mijit kamu ya say,” ujar Sella.
“Aduh gimana ya. Aku nggak pernah di pijit cowok say,” jawabku.
“Yeeee, tince ini cewek yang menjelma jadi cowok say. Jadi nggak bakal bisa konak dia. Lagian dia udah langganan aku say. Aku jamin aman,” jawab Sella.
“Tapi kalau kamu mau dipijit jangan di sini. Nanti si Baim nepsong lagi liat kamu telanjang Say. Kita pindah ke kamar aja yuk,” ujar Sella.

Aku Terbangun Kaget Melihat Sesuatu Yang Sulit Untuk Diungkapkan – Cerita Becek.

Kami pun beranjak ke dalam kamar Sella. Sella sudah tak malu Lagi dan melepaskan kainnya yang menutupi tubuh telanjangnya. Tubuhnya begitu putih dan mulus. Mungkin kalau si Tince lelaki Tulen, Sella sudah di cabulinya atau bahkan di perkosanya. Sella kini sudah tidur tengkurep di atas kasurnya lalu tangan Tince dengan cekatan mulai kembali memijitnya. Sella nampak relax dan semakin lama sepertinya dia sudah tertidur. Tak terasa waktu terus berjalan. Aku yang sedang sibuk main HP diberitahu Tince kini giliranku untuk dipijit namun aku ragu jika harus telanjang apalagi ini di rumah orang.

“Udah sis nggak usah takut ma Tince. Kalau pijitan Tince nggak enak sis nggak usah bayar,” ujarnya.
“Tapi jangan di sini Tince. Pindah ke rumahku aja yuk,” jawabku.
“Kasian dong sis, masa Sella kita tinggal gitu aja. Udah di sini aja nggak apa-apa,” ujar Tince.
“ya udah deh,” jawabku.
“Tapi jangan kenceng-kenceng ya Say. Aku nggak begitu suka dipijit,” jawabku sambil membuka pakaian yang ku kenakan.
“Badannya bagus banget Sis, perawatan ya. Itu melon apa toket gede bingitz,” ujar Tince.
“Apaan sih Tince, iyalah tubuh harus dirawat biar suami nggak berpaling,” jawabku.
“Alah sis cowok mah kalau dasarnya nakal mau secantik apa istrinya tetep aja maen juga di luaran,” ujar Tince.
“Hihihi iya juga sih,” jawabku sambil menikmati pijatan tangan Tince.

Aku Terbangun Kaget Melihat Sesuatu Yang Sulit Untuk Diungkapkan – Cerita Becek.

Aku mulai merasa relax dan nyaman. Pijatan tangan Tince begitu nikmat memijat badanku. Pantas saja Sella dengan cepat langsung tertidur. Aku semakin lama semakin tenggelam dalam pijatan tangan Tince yang membuatku relax dan mengantuk lama-lama aku pun tertidur.

“Ahhhhh, Ohhhhhhh teruss Ko, sodokin memek Sella,” desah Sella.
Samar-samar kudengar Sella terus mendesah mengganggu tidurku saja. Aku mulai membuka mataku ternyata kamar ini nampak terang. Kulihat di sebelahku, Sella nampak sedang disetubuhi oleh seorang pria yang tak ku kenal. Namun pria itu bukan Mas Baim. Sella pun menyadari bahwa aku sudah terbangun. Dan menghentikan permainan cintanya bersama pria asing itu.
“Sella, whattt??” ujarku kaget segera kulihat tubuhku yang masih telanjang namun ternyata terselimuti dengan baik oleh bed covernya.
“Hihihi Dis, pake acara bangun kamu. Ganggu aku aja. nyenyak juga ya tidur kamu.”
“UdahTenang aja aku nggak ngapain-ngapain kamu kok,” ujar Sella.
“Tapi Sell, kok kamu gituan sama cowok lain. Kamu selingkuh Sell,” ujarku.
“No, no, no tuh Mas Baim lagi duduk di sana,” ujar Sella.

Kulihat ke arah Mas Baim yang sedang duduk di pojokan dengan tubuh telanjangnya tangannya memegang penisnya namun penisnya terlihat tak berereksi.
“Mba temennya boleh juga tuh,” ujar pria asing itu.
“Lo sentuh dia. Lo gue end,” jawab Sella.
“Cuma bercanda mba Sella,” jawab pria itu.

Aku Terbangun Kaget Melihat Sesuatu Yang Sulit Untuk Diungkapkan – Cerita Becek.

Cowok itu nampak memandangku dengan penuh nafsu. Sekarang aku malah bingung untuk bertindak.
“Jadi gini Dis. Aku dan Mas Baim punya masalah dalam hubungan Sex. Mas Baim penisnya susah untuk berereksi. Dan ini Riko temannya Mas Baim yang selalu membantu kami dalam hubungan sex,” ujar Sella.

Aku mulai menangkap apa yang dimaksud Sella. Jadi Mas Baim ternyata penisnya tidak bisa berereksi. Aku tak menyangka padahal tubunya terlihat Atletis, macho dan tampan. Sedangkan pria bernama Riko itu badannya biasa saja, penisnya tidak begitu besar namun panjang dan terlihat agak bengkok ke atas.

“Sudah berapa lama kalian begini,” selidikku.
“Sudah lama Dis. Memang malam ini sudah dijadwalkan. Namun aku lupa memberitahu Mas Baim bahwa ada kamu di sini. Tolong jaga rahasia ini ya Dis dari Mas Reza juga,” ujar Sella.
“Ya Sell aku janji bakal jaga rahasia ini. Ya udah, aku kalau gitu pulang aja deh Sell,” ujarku.
“Okey. Aku mau pindah kamar. kamu pake baju dulu Say,” ujarnya.
“Pahh anter Gladis dulu ya,” ujar Sella lalu bangkit dan mengajak Riko untuk pindah kamar.
“Iya Mah tenang aja,” jawab Mas Baim.
“Mas Baim kok nggak keluar. Aku mau pake baju nih,” ujarku.
“Nggak usah malu Dis. Aku udah lihat kamu telanjang. Percuma juga burung ku tetep nggak bangun tuh. Ya udah aku tunggu di luar deh,” ujarnya.
“Tunggu, tunggu Mas. Jadi pas aku tidur tadi Sella ngasih lihat tubuh telanjangku gitu,” ujarku terkaget.
“Iya Dis tapi tenang aja kita nggak aneh-aneh kok. Aku penasaran sama toketmu kali aja bisa ngebangkitin burungku, ternyata zonk juga,” ujarnya lagi.
“Masa sih Mas, udah ngeliat toket aku nggak bangun juga. Nih aku kasih lihat lagi toketku apa bener itu kamu nggak bisa bangun Mas,” ujarku sambil memperlihatkan kedua bongkahan payudaraku.

Mas Baim nampak menelan ludahnya.
“Jujur aku Nafsu Dis tapi percuma juga kalau punyaku nggak bisa bangun,” ujar Mas Baim dengan mimik kecewa.

Dan benar saja kulihat burung Mas Baim masih nampak layu. Kasian juga aku melihatnya. Kutangkap ekspresi putus asa di wajahnya. Mas Baim pun melangkah keluar kamar. Aku mulai menyadari kegilaan ku yang dengan spontan memamerkan kedua toketku sama mas Baim. Gila juga aku. Aku segera mengenakan baju ku. Lalu aku beranjak untuk kembali ke rumahku. Sebelum keluar rumah Sella, aku mendengar samar-samar suara desahan Sella yang sedang bersetubuh dari kamarnya. Kasian juga Mas Baim tidak bisa menikmati istri cantiknya. Tega juga Sella bercinta di depan suaminya.

Keris99 - Agen Bandar66 Online | Sakong Online | Capsa Susun | Bandar Poker | Judi Domino99 | BandarQ | AduQ | Poker Texas Indonesia

Cerita Becek

Cerita Dewasa | Cerita Panas | Cerita Mesum | Cerita Bokep | Bokep Online

Silakan Tinggalkan Komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: