Hutang Dibayar Perawan 4 Akhir Kisah Berkelanjutan

Hutang Dibayar Perawan 4 Akhir Kisah Berkelanjutan – Cerita Becek.

Hutang Dibayar Perawan 4 Akhir Kisah Berkelanjutan
Hutang Dibayar Perawan 4 Akhir Kisah Berkelanjutan

Hutang Dibayar Perawan 4 Akhir Kisah Berkelanjutan – Cerita Becek.

Aku mendapat kabar dari Pak Jono tadi siang ketika dia membawakan satu kardus penuh berisi jamu-jamuan untuk wanita bahwa Pak Kusrin dan istrinya bertengkar hebat karena ada yang melaporkan “kegiatan” kami berdua di pinggir jalan tempo hari. Istri Pak Kusrin mengancam untuk mengajukan gugatan cerai, tapi Pak Kusrin cuma tersenyum saja mendengar ancaman itu. Aku sempat bingung ketika Pak Jono bilang terima kasih kepadaku. Ternyata setelah pertengkaran itu, istri Pak Kusrin sudah beberapa kali mengajak Pak Jono bersebadan.

“Saya sebenarnya berharap bisa ngewek sama Neng Wati, tapi itu kan gak mungkin. Tapi, dapat sering-sering ngewek sama Ibu saja saya sudah senang… Hehehehe… Buat selingan, Neng. Bosan juga sama yang di rumah,” kata Pak Jono.

Tadi sore Pak Kusrin datang berkunjung untuk mendapatkan pelayanan seperti biasa. Kali ini dia tidak pakai basa-basi lagi. Begitu aku duduk di sampingnya di sofa, dia langsung menyergap aku dan kami pun berciuman. Selama beberapa puluh menit bibir dan lidah kami bertautan. Sementara itu tangan Pak Kusrin terus bergerilya di setiap bagian tubuhku. Baju kami pun satu per satu lepas dari badan kami, sehingga kami berdua benar-benar telanjang seperti bayi yang baru lahir.

Hutang Dibayar Perawan 4 Akhir Kisah Berkelanjutan – Cerita Becek.

Di sana, di atas sofa di ruang tamu, ketika sinar matahari sore masih menerangi ruangan itu, aku dan Pak Kusrin kembali terhanyut dalam panasnya gelora birahi. Tanpa mempedulikan bahwa kami dapat menjadi tontonan orang yang lewat di jalan depan rumah, kami terus bergelut di atas sofa yang kini mulai basah dengan keringat kami.

Pak Kusrin mendorong tubuhku hingga rebah di sofa. Kedua kakiku diangkatnya, lalu disangga dengan bahunya. Perlahan-lahan dia mengarahkan kontolnya ke memekku. Aku membantu membimbing ujung kontol Pak Kusrin agar tepat sasaran. Sekali dorong, kontol Pak Kusrin pun menerobos masuk liang senggamaku. Sambil memegang kedua betisku, Pak Kusrin mulai melakukan gerakan maju mundur sehingga kontolnya timbul tenggelam dalam memekku. Buah dadaku berguncang-guncang seirama dengan setiap sodokan kontol Pak Kusrin ke dalam memekku.

Aku meraih sebuah bantal sandaran sofa untuk menyangga kepalaku. Dengan posisi begitu, aku bisa melihat gerakan kontol Pak Kusrin yang keluar masuk memekku. Setiap kali Pak Kusrin mendorong masuk kontolnya, memekku menjadi agak kempot dan ketika kontol itu ditarik keluar, memekku menjadi agak gembung. Aku sangat terkesan dengan apa yang aku lihat di selangkanganku. Semua itu membuat aku semakin terangsang.

Hutang Dibayar Perawan 4 Akhir Kisah Berkelanjutan – Cerita Becek.

“Kamu suka melihatnya, Wati?” tanya Pak Kusrin sambil terus bergoyang.
“Ahhhhhh…. Iya, Ahhhhhhhhh….. tapi aku lebih suka rasanya. Ahhhhhh…. Yeahhhhh…. Sssssshhhh…. Yeahhhhh…. Ahhhhhhh….” jawabku di sela-sela desahan kenikmatan.

Setelah sekitar sepuluh menit, kakiku terasa pegal. Pak Kusrin menekuk lututku sehingga sekarang pahaku bertumpu pada perut dan dadaku. Namun baru lima menit disodok dengan posisi seperti itu, gentian Pak Kusrin yang merasa pegal dan dia minta ganti posisi. Aku menyuruhnya berbaring di sofa dengan kedua kaki lurus di atas sofa. Aku naik ke atas tubuhnya dan menancapkan kontolnya kembali ke memekku. Aku merasa seperti seorang koboi yang sedang menunggang kuda.

“Oooooohh… yeahhhhhhh…. Hussss…. Hussssss,” kataku sambil bergaya seperti koboi.
“Ya… Goyang terus, Wati…. Enak sekali…. Teruuuuuss….” ujar Pak Kusrin sambil menggapai buah dadaku dan meremasnya.

Hutang Dibayar Perawan 4 Akhir Kisah Berkelanjutan – Cerita Becek.

Aku terus menggerakkan pantatku naik turun sehingga kontol Pak Kusrin bisa terus bergesekan dengan dinding-dinding dalam memekku. Setiap gesekan memberi kami sensasi yang luar biasa dan tidak terbayang nikmatnya. Keringat semakin deras mengucur dari tubuh kami. Aku mempercepat gerakanku karena aku merasa sudah hampir mencapai klimaks.

“Ahhhhh…. Ahhhhhh… Ahhhhhh….. Aku sudah mau sampai, Pak…. Aahhhhh…. Ahhhh…” kataku.
“Saya juga…” kata Pak Kusrin sambil menggerakkan pantatnya sehingga gesekan antara memekku dan kontolnya semakin cepat.

Hutang Dibayar Perawan 4 Akhir Kisah Berkelanjutan – Cerita Becek.

Tak lama kemudian puncak itu pun tercapai. “YEEAAAAHHHHH… AAAAAHHHHHHHHH…… AHHHHHHHHHHH,” kami pun berteriak bersamaan melepas semua rasa. Badanku mengejang dan menekuk ke belakang sehingga aku harus bertumpu pada kedua kaki Pak Kusrin yang juga menjadi kaku. Tubuhku bergetar hebat dan akhirnya aku tumbang dan rebah di atas dada Pak Kusrin. Nafas kami memburu cepat, secepat detakan jantung kami.

Kami berpelukan dan kembali berciuman selama beberapa menit. Tangan Pak Kusrin mengelus-elus punggungku sementara aku terus berbaring di atas badannya. Aku biarkan kontol Pak Kusrin tetap di dalam memekku walaupun kontol itu sudah tidak lagi tegang. Aku ingin lebih lama merasakan kehadiran kontol itu di memekku. Ketika akhirnya aku bangkit berdiri, air mani Pak Kusrin yang bercampur cairan dari memekku sendiri merembes keluar dan mengalir di sisi dalam kedua pahaku. Aku duduk di sofa dan aku biarkan cairan kami itu membasahi sofa.

Setelah berpakaian kembali, Pak Kusrin menghampiriku yang masih terduduk lemas di sofa dan telanjang bulat. Pak Kusrin mengecup keningku dan mengucapkan terima kasih atas kenikmatan yang baru saja dia dapatkan dari tubuhku. Sebelum melangkah keluar, Pak Kusrin seperti biasa mengeluarkan beberapa lembar uang ratusan ribu dari dompetnya. Kali ini uang itu dia gulung dan diselipkannya ke dalam memekku yang masih saja mengucurkan sisa-sisa air maninya.

Setelah hilang lemasku, aku raih pakaianku yang terserak di lantai dan berjalan masuk menuju kamarku sambil tetap telanjang. Setelah melempar pakaianku ke atas tempat tidur, aku ambil selembar handuk. Aku keluar kamar dengan handuk di tangan menuju ke kamar mandi. Di ruang makan, aku bertemu Mak. Aku berikan uang pemberian Pak Kusrin yang telah basah terkena air mani dan cairan memekku tadi ke Mak. Hari ini, uang yang kami butuhkan untuk makan itu benar-benar keluar dari memekku.

TAMAT

Kisah Sebelumnya
Hutang Dibayar Perawan 1 Awal Kisah
Hutang Dibayar Perawan 2 Di Tempat Umum
Hutang Dibayar Perawan 3 Ketagihan

Keris99 - Agen Bandar66 Online | Sakong Online | Capsa Susun | Bandar Poker | Judi Domino99 | BandarQ | AduQ | Poker Texas Indonesia

Cerita Becek

Cerita Dewasa | Cerita Panas | Cerita Mesum | Cerita Bokep | Bokep Online

One thought on “Hutang Dibayar Perawan 4 Akhir Kisah Berkelanjutan

Silakan Tinggalkan Komentar

%d bloggers like this: