Kurekam Aksi Coli Guruku Yang Sangat Cantik

Kurekam Aksi Coli Guruku Yang Sangat Cantik – Cerita Becek.

Kurekam Aksi Coli Guruku Yang Sangat Cantik
Kurekam Aksi Coli Guruku Yang Sangat Cantik

Kurekam Aksi Coli Guruku Yang Sangat Cantik – Cerita Becek.

Nah untuk memulai, Cerita Becek ini terjadi beberapa tahun yang lalu, tepatnya pada saat saya berada di tingkat terakhir pendidikan SMU di salah satu sekolah swasta yang berada di kota tercinta kita Jakarta.

Seperti biasa sekolah SMU ini juga di isi oleh murid-murid yang banyak dan beragam, ada yang keturunan, ada yang pribumi, yang pasti ada yang keren-keren dan cantik-cantik, dan yang pasti juga kita semua asik he he.

Nama saya Ryo (samaran dong), pria berbadan normal tidak terlalu tinggi dan tidak terlalu ceper kira-kira 170-an lah. Dari dulu saya menggemari olahraga binaraga, yah yang penting ada bentuk saja gitu amit-amit kali kalau kaya Arnold Swaz jijik lah yauu. Rambut pakai gaya rada cepak dong. Cuma bukan cepak ngehe ha ha ha. Waktu itu gue nyetir sendiri ke sekolah, kebetulan mobil yang ada di rumah untuk gue pakai tuh mobil ber emblem H gitu. So ceper dong, tinggal satu jengkal dari tanah bro rada susah sih masuk sekolah (sebel).

Kurekam Aksi Coli Guruku Yang Sangat Cantik – Cerita Becek.

Dah dulu ah ceritanya, jadi kepanjangan nanti pembaca bosen lagi he he gak deeh. Waktu itu gue suka ngobrol-ngobrol sama cowo-cowo, tapi gue lebih suka menghabiskan waktu bersama cewe-cewe, abis banyak cerita yang aneh-aneh, lucu hi hi. Apalagi cewe di sekolah gue kece-kece, jadi gaul deh sama dia orang. Kalau cowo-cowo ngobrolin mobil mulu sama cewe, biasanya suruh gue kenalin tuh. Teman gue si Andi selalu nemenin ngobrol mobil, katanya, ”Ryo lu pasang air filter dong ama kabel busi biar tambah kenceng.” Ha ha norak dia, kagak tau isi bo’il gue kali yee. Kalau si Nonie suka ngajak ke cafe, dia bilang, “Eh, lu kan baru beli baju baru tuuh, jalan yuuk weekend bareng.” Gitu deeh. Yaah obrolan-obrolan high school deeh.

Nah satu niih yang dari dulu gak lepas dari pandangan gue, guru Inggris gue tuuh. Buset deeh. Sebut saja namanya Melia panggilannya sih Bu Lia gitu. Memang ada beberapa temen cewe juga yang bahkan lebih cakep dan kece dari Bu Lia. Kadang-kadang temen gue si Lani ngedumel, “Ryo lu ngapain siih liatin tuh guru, mendingan lu liatin gue.” He he bukan begitu niih masalahnya, begini si Bu Lia nih mulai kerja di SMU gue semenjak tingkat dua.

Bu Lia adalah perempuan yang masih berumur tidak terlalu jauh dari kita-kita. Dia cuma beda 6 taon gitu. Parasnya manis, kulitnya putih mulus terlihat lembut terawat, matanya tidak terlalu sipit, berbola mata coklat dengan bulu mata yang lentik tambah lipetan, wow ngeliatin matanya aja bengong gue, dengan hidung yang pas tidak terlalu mancung tidak terlalu pesek plus rambut lurus sampe punggung. Well kadang-kadang di iket poni, kadang-kadang di iket ke atas pakai jepit wow bayangin tuuh.

Kurekam Aksi Coli Guruku Yang Sangat Cantik – Cerita Becek.

Dengan tinggi badan ideal kira-kira 167an. Gue sering perhatiin dia selalu pakai blouse dan pakai rok ke sekolah, rapih deeh tapi keren. Katanya siih dia belajar di Aussie sebelom ngajar, dan waktu itu juga gue pernah nanyain juga ama do’i, “memang waktu di Australia Ibu belajar di mana?” dengan lembut dia menjawab, “Ryo waktu itu saya belajar di TAFE untuk menjadi guru bahasa Inggris.” Duuh senengnya kalau denger suara do’i yang lembut gitu sama kalau lagi deket-deket gitu, kadang-kadang blousenya rada tersingkap keliatan deeh Bra nya yang putih (jarang pake warna macem-macem).

Laen gitu ngeliatin temen-temen ce gue, dia orang tuuh temen gitu, nah kalo yang ini tuuh gak tau dari mana jantung gue musti berdebar-debar, terus pengen tau aja apa siih di balik blousenya itu sama apa siih di balik rok nya itu. Bu Lia sudah hampir dua taon ini gue perhatiin die musti pake rok yang selutut, memang ada beberapa jenis untuk beberapa setelan “seragam” nya do’i. Die sering baca novel roman, macem-macem dan semuanya berbahasa Inggris. Kadang-kadang gue bertanya-tanya dalam hati, “mm nih perempuan udah punya cowo blom yaah?” truss gue perhatiin gak pernah ada yang jemput do’i kalau pulang ngajar die dateng ke sekolah kalau jam ngajar aja, kelihatannya jarang bergaul dengan guru-guru lain.

Nah kebetulan taon ini ada jam bahasa Inggris terakhir. Dari dulu siih sering ngobrol tapi so’al kerja’an sekolah saja. Suatu sa’at waktu do’i lagi beresin pekerjaan yang baru di kumpulin gue beraniin diri nanya, “Bu Lia, ibu udah punya pacar bloom?” trus do’i jawab yang selama ini gue sudah duga, “blom tuuh, memang kenapa Ryo?” “Gak siih Bu, Cuma penasaran aja, boleh doong nanya.” Pause sejenak. ”Yaah memang Ryo, blom ada yang cocok siih.” (oow asiik niih he he).

Kurekam Aksi Coli Guruku Yang Sangat Cantik – Cerita Becek.

Semenjak itu di kelas kadang-kadang suka keliatan do’i curi-curi pandang sama gue, gue tau tapi cuekin aja lah. Naah namanya penasaran sekali-sekali gue coba ikutin die pulang ke rumahnya. Dia naik taxi, gue ikutin tanpa sepengetahuan do’i. Rumahanya berada di salah satu komplex perumahan di Jakarta barat deket RCTI. Wah ternyata do’i adalah wanita berada makanya jarang bergaul sama guru-guru laen, dan gak heran kalo kulitnya mulus, pakaiannya keren-keren, sama bau badannya haruumm he he.

Nah semenjak saat itu sering gue pegi ke rumahnya tanpa sepengetahuan die dan temen-temen, alesan gue balik istirahat. Untuk menghilangkan kecurigaan-kecurigaan dari para satpam perumahan do’i, sekali gue nongkrong di pos hansip ngasih tau (sama kasih tip) untuk ngejaga’in mobil gue yang gue parkir di sebelah gang rumah do’i. Gue bilang ke satpam kalau gue ke rumah temen yang ada di situ. Rumahnya ternyata sepi, mungkin ortunya do’i kerja sampai malam. Kelihatannya do’i juga gak pake pembantu tapi pake maid yang dateng dua kali seminggu.

Gue selalu bawa video kamera di mobil, soalnya siapa tau di sekolah ada acara yang asik-asik kan he he. By the way suatu hari gak sengaja gerbang terluar rumahnya gak di konci. Wah jantung gue rada berdebar-debar, tapi gue kalemin dan nekat masuk gak lupa bawa video camera. Ruang tengah rumahnya luas, ada TV berukuran 42in wide screen lagi beserta audio lengkap, sofa kulit yang terawat, furniturnya tidak terlalu banyak tapi semua serasi. Mmm pake designner nih. Nah terdengar suara desiran air dari kamar yang berada di atas. “Wah lagi mandi niih do’i,” ngeres pikiran gue he he. Jantung udah dag dig dug gak karuan lagii. Ternyata kamarnya do’i gak di tutup lagi, tau gak luh, ampir pingsan gue jantung rasanya mau copot tangan keringet dingin.

Kurekam Aksi Coli Guruku Yang Sangat Cantik – Cerita Becek.

Wah ternyata kamarnya rada acak-acakan, karena pake karpet (tebel) jadi ada baju bergeletakan di lantai. Nah ada Panty nya juga gaes, what, gue ampe shock. Do’i pake G-string warnanya merah, tapi branya normal putih polos ada juga yang aneh gue liatin kancing BH nya di depan. ‘Wow keren nih perempuan,’ pikir gue.

Tiba-tiba suara air shower berhenti, dooh panick. Gue ngumpet di balik rak buku yang ada deket pintu kamarnya. Mmm dari tempat gue tuuh bisa kecium baunya fresh banget wow. Gue tunggu dag dig dug jantung berdebar takut kalo-kalo die keluar kamar. Sepuluh menit gue tunggu gak keluar-keluar nih perempuan, terus gue denger suara kresek-kresek dari ranjangnya die. Ada body mirror deket pintu ngadep ke ranjangnya Do’i. Gue berani’in diri ngintitip dari balik rak buku duh. Bayangin deh kayak taruhan kalo die ngadep ke sini ketauan deh gue kalo gak selameet. ‘Kalo gak liat cabut ah buru buru!’ gitu pikiran gue. 1, 2, 3 nah.. eeh ternyata die gak liat ke sini phuiih leganya.

Do’i ternyata lagi asik baca buku romannya ngadep ke jendela bantal di bawah dagunya. Anyway wah aman niih, pas mau cabut gue liat-liat lagi ternyata do’i lagi asik banget ama novelnya. Die pake handuk kimono, rada tersingkap die goyang-goyang kaki. Waah gak bisa terlewatkan niih pikir gue, jadinya gue gak jadi cabut. Woow pahanya mulus abiis terus karena posisisnya die lagi nyantai jadi agak mengkangkang tuuh.. waah bayangin deeh kesempetan. Itu pahanya keliatan ampe rada dalem deket selangkangannya waah langsung junior gue bangun gagah perkasa. Gue benerin dulu jadinya. Truss tiba tiba kedengeran dia kayaknya merubah posisi.. oops gue dieem gak nafas, gue liat lagi ternyata die cuma balik badan, tapi mukanya tertutup ama buku romannya tuuh.

Kurekam Aksi Coli Guruku Yang Sangat Cantik – Cerita Becek.

Nah ini gile gue pikir, ‘kesambet apa gue semalem yaah bisa ngeliat nih cewe asik bener ama bukunya sampe gak tau keaadaan sekitar.’ Tau gak posisi do’i sekarang rada terlentang tangan dua-duanya pegang buku, kimononya rada tersingkap, kaki kirinya nekuk, walah gue bisa liat kakinya mulus abis dari ujung kaki ampe pantatnya yang mulus putih sama keliatan juga vaginanya dikit. Kelihatannya die rawat tuh bulu, rapih gak banyak bagian luar bibir vaginannya mulus (di cukur). Wow ampir gak bisa nafas gue, sesek, gue pertahanin diri untuk diem sediem-diemnya sambil terus record.

Gak tau gimana die megang bukunya. Cuma pake satu tangan kali ini, nah tangan yang satunya buka kimono bagian atas, guess what, langsung terlihat buah dadanya sebelah kiri yang putih dengan puting berwarna rada pink yang udah tegang, ‘Duuh Bu Lia kenapa kamu begitu indah yaah,’ pikir gue. Kakinya yang satu di naekin juga, tapi kimononya malah nutupin vagina nya soalnya tangannya yang bebas itu megangin kimononya. Naah dua paha mulus mengkangkang. ‘Wah Bu Lia Hornny berat niih.’

Kurekam Aksi Coli Guruku Yang Sangat Cantik – Cerita Becek.

Tangannya yang bebas balik ke atas pelan-pelan. Dadanya di sentuh memutar sampe ke puting terus dia plintir sembari di tarik putingnya terus dia mengeluh dikit pas ditarik keras putingnya. Dia buka lagi buah dadanya sebelah kanan, terus proses yang sama di ulang-ulang sembari merapatkan kakinya sambil mendesis, “sstt..” mendesis lagi. Junior tuuh udah konak abis-abisan nih ngeliat adegan kayak gini di depan mata. Do’i secara lembut memutar-mutarkan jarinya di pitingnya satu-satu perlahan-lahan sembari mendesis. Karena sudah keras banget tuh puting dua-duanya sampe-sampe eurolanya berbintik-bintik, sangking terangsangnya dia mulai menarik-narik kecil putingnya. Kadang gemes dia pelintir ke atas sembari mengeluh, “aa..aa.aahh..” Sepertinya dia udah terangsang berat niih.

Sekali-kali terlihat mukanya dari balik buku sembari memejamkan mata. Jadi gak keliatan deh gue he he.. (udah dag dig dug setengah mati) terlalu asik die. Lalu dia taro bukunya dan mulai memelintir kedua putingnya sekaligus, dia mengeluarkan suara mengeluh dan mengerang sambil dadanya di busungkan ke atas, what a beautiful sight, oh god! Naah sekarang tangannya yang satu mencari-cari ke bawah, dia tidak menyingkap kimononya, malah menggosok dari luar. Begitu tangannya menyentuh bagian sensitif itu walaupun tertutup handuk do’i mengerang, “AA.. aa.. aah.. sstt.. naa.. aagh..” Kakinya menjepit tangannya yang bergerak-gerak sedikit. Lalu dia buka lagi pahanya lebar-lebar (ada anduk niih ngehalangin).. anyway tangan satunya terus memelintir dan menarik puting nya yang sebelah kanan. Kakinya menjepit tangannya lagi sembari mendesis dan mengerang panjang, kepalanya mendongak ke atas, “ss.. sstt.. tt.. AA.. aa.. aa.. uug.. hh..” Climax tuh kayaknya. Nah kesempetan cabut buru-buru sebelom ketauan.

Naah balik ke mobil dengan muka rada pucat. Gue diem dulu di mobil menenangkan pikiran. Tarik nafas dalam-dalam beberapa kali, duduk pake ac di mobil ampe 5 menitan (shock berat). Terus gue langsung cabut balik ke rumah. Di rumah gue coli sampe dua kali ngeliatin tuh hasil rekaman gue, haah lega rasanya. Malem harinya gue mulai mikir yang ngeres-ngeres. Gue buat-buat rencana yang aneh-aneh, tapi gue juga masih ragu apa gue bisa gak coba ngejalanin rencana-rencana tersebut. Jadi semaleman gue pikirin. Ke’esokan harinya gue ke sekolah gue dieem aja. Si Nonie sampe nanya, “Heh Ryo kenapa luu koq rada pucet gitu nih hari sakit yaah?” “Gak Non gue kurang tidur niih banyak pikiran mau mulai ngerangkum bahan ujian.” Duuh alesan lagii.

Hari itu gue cuma ngeliat Bu Lia sekali sebelom makan siang. Masih kebayang kejadian yang terjadi kemaren rusak deeh pikiran gue. Gue terus mikirin rencana sampe beberapa hari. Naah pas ada jam Bahasa Inggris terakhir gue bertekad untuk ngejelasin rencana yang gue udah bikin, untuk acara gue dan Bu Lia di Weekend yang akan datang mulai dari hari Sabtu ampe Senen.

Keris99 - Agen Bandar66 Online | Sakong Online | Capsa Susun | Bandar Poker | Judi Domino99 | BandarQ | AduQ | Poker Texas Indonesia

Cerita Becek

Cerita Dewasa | Cerita Panas | Cerita Mesum | Cerita Bokep | Bokep Online

Silakan Tinggalkan Komentar

%d bloggers like this: